• restoran steak jakarta

Sisi Gelap Makan Makanan Rendah Karbohidrat, Berbahaya!

Beberapa orang yang kehilangan berat badan memilih untuk menyingkirkan karbohidrat, seperti beras, roti atau mie. Namun, jika terlalu ekstrem, diet rendah karbohidrat dapat menjadi bumerang bagi kita!

Tidakkah kau berpikir? Lihatlah kasus yang dialami oleh Juwita Bahar, Princess Sworddut Annisa Bahar. Dia mengaku telah mengalami koma selama 15 hari ketika dia berusia 10 tahun. Presempply, penyebabnya adalah karena itu tidak makan nasi putih selama 2 tahun. Saya masih belum bisa mempercayainya? Berikut adalah beberapa hasil penelitian yang menegaskan bahaya diet karbohidrat rendah!

  1. Risiko kematian dini yang lebih besar

Para ilmuwan dari Lodz Medical University di Polandia menyajikan hasil penelitian diet rendah karbohidrat. Penelitian ini disajikan pada Konferensi Kesehatan Kesehatan di dunia yang diadakan di Munich, Jerman. “Diet ini harus dihindari. Kami menemukan bahwa orang yang mengonsumsi makanan rendah karbohidrat berisiko lebih besar mengalami kematian dini,” tegas Maciej Banach, penulis studi, dikutip dari laman Quartz.

Berdasarkan penelitian ini, mereka dapat mati sebelum waktunya karena penyakit koroner, stroke dan kanker. Penemuan ini sejalan dengan penelitian yang berjudul  “Dietary Carbohydrate Intake and Mortality: A Prospective Cohort Study and Meta-analysis” yang diterbitkan di jurnal The Lancet tahun 2018. Penelitian ini melibatkan 15.428 orang dewasa dari 45 hingga 64 tahun. Akibatnya, angka kematian yang lebih tinggi ditemukan pada orang yang makan makanan karbohidrat rendah.

  1. Angka kematian yang tinggi terjadi pada orang-orang yang rendah diet karbohidrat, tetapi protein lemak dan hewan yang tinggi.

Jika seseorang menyingkirkan karbohidrat dari menu harian, mereka dapat menggunakan sumber protein dan lemak untuk memenuhi gizi Makronutrien. Apa yang lebih sehat, protein dan minyak dari sumber hewan atau sayuran. Menurut penelitian yang berjudul “Diet karbohidrat rendah dan mortalitas dari semua penyebab dan penyebab spesifik: dua studi kohort” yang diterbitkan dalam Ases of Internal Medicine pada 2010, tingkat kematian yang lebih tinggi terjadi pada orang yang diet karbohidratnya rendah tetapi tinggi. Protein dan lemak hewani. Dari

Sebaliknya, diet rendah karbohidrat, tetapi lemak protein dan nabati yang tinggi dikaitkan dengan angka kematian yang lebih rendah. Penelitian ini melibatkan 85.168 perempuan (34-59 tahun) dan 44.548 pria (dari 40 hingga 75 tahun) yang awalnya tidak memiliki penyakit jantung, kanker atau diabetes.

Pada akhir penelitian, para peneliti mencatat 12.555 kematian pada wanita (2,458 karena penyakit kardiovaskular dan 5,780 karena kanker) dan 8.678 kematian pada pria (2,746 karena penyakit kardiovaskular dan kanker). Studi ini berlangsung sejak 1980-2006 pada wanita dan 1986-2006 pada pria.

  1. Diet rendah karbohidrat membuat kita kehilangan banyak nutrisi penting.

Dalam karbohidrat ada banyak nutrisi penting. Seperti vitamin, mineral, serat, antioksidan, prebiotik dan lemak sehat. Kurangnya nutrisi ini memiliki potensi untuk mempengaruhi fungsi kekebalan tubuh, kesehatan kognitif dan meningkatkan risiko penyakit jantung dan Alzheimer.

Selain itu, serat terbaik hanya ditemukan dalam karbohidrat. Setidaknya, manusia membutuhkan 25 gram serat per hari. Fungsinya adalah untuk mengurangi risiko penyakit jantung, tekanan darah tinggi, diabetes, kecelakaan serebrovaskulen dan penyakit pencernaan lainnya.

Bahkan, serat yang mengandung prebiotik dapat mendukung kekebalan, bersifat anti-inflamasi dan meningkatkan kesehatan mental. Lebih baik, periksa dengan dokter Anda jika Anda ingin mengurangi karbohidrat secara signifikan.

  1. Itu bisa menyebabkan diverticulitis

Akhirnya, diet rendah karbohidrat berisiko terkena divertikulitis. Peluncuran pintu SF, kondisi ini ditandai dengan adanya tas yang terbentuk di dinding usus besar. Jika makanan yang dicerna terperangkap dalam tas ini, itu dapat menyebabkan pembengkakan atau infeksi. Gejala adalah mual, muntah, diare, sembelit dan kram perdarahan dubur dan perdarahan.

Arne Astrad, ahli obesitas Denmark, keluhan lain karena diet karbohidrat rendah adalah sakit kepala, kelemahan otot dan kram. Hindari mengurangi karbohidrat di bawah 150 gram per hari selama lebih dari beberapa minggu jika Anda tidak ingin mengalami kondisi ini.

Mencoba Steak Enak di Restoran Steak Terbaik di Jakarta

Jika kalian ingin cobain Steak enak yang nggak bikin dompet jebol, kalian bisa banget cobain Steak di Barapi Meat and Grill. Restoran steak terbaik di Jakarta ini menyediakan varian steak enak, steak sehat, serta steak murah dengan jaminan rasa yang berkualitas.

 

Oleh: Fithrotul Izzah, source diambil dari IdnTimes.com


Leave A Response

Barapi Meat & Grill

Barapi Meat & Grill menyajikan menu steak kualitas premium bermutu tinggi, burger, hotdog dan berbagai macam menu serba panggang (grill) yang segar dan lezat, dengan mengutamakan layanan dari hati, dan dikemas dalam suasana yang nyaman.

 

Jl. Rawabelong No.3 RT.02 RW.03 Kelurahan Sukabumi Utara Kecamatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat.
Phone (021) 53668449. Email info@barapigrill.com. Barapi Meat & Grill is owned and managed by PT MAHAWIRYA MAKMUR SENTOSA.